Renovasi 15 Venue Olahraga di GBK Sudah 87,27%

0
1051

Humas.id, Jakarta – Jelang Asian Games XVIII yang akan dimulai 18 Agustus 2018, seluruh konstruksi infrastruktur yang dikerjakan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) ditargetkan akan selesai bertahap hingga rampung seluruhnya akhir Desember 2017.

Saat ini progres penyelesaian untuk renovasi venue olahraga di kawasan Gelora Bung Karno (GBK) sudah 87,27 persen dan akan disiapkan untuk uji coba kejuaraan Asian Games 2018 yang akan digelar pada 10-18 Februari 2018.

Ujicoba dilakukan melalui penyelenggaraan kejuaraan 10 cabang olahraga yang terdiri dari cabang panahan, atletik, bulu tangkis, basket, tinju, sepak bola, pencak silat, taekwondo, voli, dan angkat besi.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono terus mendorong percepatan penyelesaian renovasi venue olahraga GBK dan juga penataan kawasan GBK yang baru dimulai pekerjaannya Mei 2017 lalu.

“Saya optimis seluruh pekerjaan di kawasan GBK akan selesai secara paralel dan siap digunakan untuk test event pada Februari 2018 ,” tegas Menteri Basuki beberapa waktu lalu.

Berdasarkan laporan Satuan Tugas (Satgas) Infrastruktur Asian Games 2018 per 21 November 2017, disebutkan bahwa pada akhir November 2017 akan rampung Stadion Utama GBK dengan progres saat ini sudah 96,62 persen.

Dilanjutkan pada Desember 2017, akan diselesaikan yakni, Training Facility, Stadion Tenis Indoor dan Outdoor, Stadion Madya, Softball, Gedung Basket dan Lapangan Baseball. Sedangkan untuk Lapangan Hoki, Lapangan Panahan dan Sepakbola ABC serta Stadion Renang (Aquatic) sudah selesai pembangunannya.

Disamping venue olahraga di GBK, Kementerian PUPR juga melakukan penataan kawasan di Kompleks GBK. Penataan kawasan GBK dilakukan untuk menciptakan landsekap GBK yang lebih berkualitas menyatu dengan bangunannya.

Pekerjaan penataan kawasan GBK dibagi menjadi dua paket pekerjaan, yakni paket Zona 1 dan Zona 2. Untuk paket pekerjaan Zona 1 ditangani oleh PT. Adhi Karya (Persero) dengan nilai kontrak Rp 253,8 miliar, antara lain pekerjaan lingkar stadion utama GBK, kolam resapan stadion utama GBK, softscape, mekanikal dan elektrikal, tembereng venue, teknologi informasi dan komunikasi (ICT) dan hardware, gedung penunjang, street furniture, jalan lingkar dalam, gerbang tiket, pagar, sistem tata suara kawasan, dan penataan venue.

Selanjutnya untuk paket pekerjaan Zona 2 ditangani oleh PT. Waskita Karya (Persero), Tbk dengan nilai kontrak Rp 323 miliar. Pekerjaan Zona 2 diantaranya terdiri dari penataan koridor, pedestrian parkir timur, kawasan parkir timur, ducting utilitas, tembereng antar venue (TAV) taman tropis dan taman anggrek, tembereng venue (TV) venue aquatic, istora, soft ball, softscape koridor, jalan lingkar dan tembereng, outdoor lighting , gedung dan bangunan penunjang, jalan lingkar dalam timur, jalan lingkar dalam tenggara, jalan lingkar dalam utara B, jalan antara mega sport dan JCC, pembangunan lapangan gateball dan hoki, gerbang kawasan, sistem elektrikal kawasan dan penerangan gerbang.

Dari data yang ada, untuk pekerjaan penataan kawasan GBK di zona 1 saat ini progresnya sudah mencapai 58,52 persen dan saat ini sedang dilakukan pekerjaan pemasangan Bekton.

Sedangkan untuk zona 2 saat ini sedang dilaksanakan pekerjaan pemeliharaan taman anggrek dan penataan koridor timur dengan progres 79,72 persen. Keduanya ditargetkan juga akan rampung pada Desember 2017 ini.

Sementara di Palembang, renovasi atau pembangunan venue juga hampir tidak menemui kendala. Pembangunan Jakabaring Sport City (JSC) Palembang dan fasilitas arena dayung telah mencapai progres 91,99 persen dan saat ini sedang dilaksanakan pekerjaan rangka atap tribun serta pengelasan balok lantai 2 menara kontrol. Sedangkan untuk area menembak telah mencapai progres 84,73 persen.

Kementerian PUPR selain merenovasi venue olahraga, juga membangun Wisma Atlet di Kemayoran dan Jakabaring Palembang. Untuk pembangunan Wisma Atlet Kemayoran, Blok C-2 saat ini telah mencapai 99,49 persen dan tengah dilakukan pekerjaan lift service.

Sementara untuk Blok D-10 progresnya sebesar 99,79 persen dan tengah dilakukan pembersihan entrance bangunan. Sedangkan untuk Wisma Atlet di Jakabaring seluruh pekerjaannya telah rampung 100 persen.

Terkait progres pembangunan venue olahraga yang dikerjakan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang juga disupervisi Kementerian PUPR, yakni pembangunan Jakarta International Velodrome saat ini progresnya telah mencapai 69,53 persen.

Kemudian, Jakarta International Equestrian Park dengan progres 89,77 persen serta 10 Gelanggang Olah Raga (GOR), Lapangan Baseball Rawamangun, dan Stadion BMX sudah dimulai pembangunannya sejak 25 Oktober 2017 lalu, direncanakan akan selesai pada Maret 2018.

Rilis PUPR #1
21 November 2017
SP.BIRKOM/XI/2017/572

Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here